Senin, 19 November 2012

PENGERTIAN & CONTOH DARI KONSUMEN INNOVATIVENESS, CONSUMER COMPULISIVE CONSUMPTION, DAN CONSUMER ETHNORCENTRISM



PENGERTIAN & CONTOH DARI KONSUMEN INNOVATIVENESS, CONSUMER COMPULISIVE CONSUMPTION, DAN CONSUMER ETHNORCENTRISM

Consumer Innovativeness

Tingkat dimana konsumen menerima produk baru, layanan baru, atau praktik baru. Sifat ini penting untuk konsumen dan pemasar karena keduanya bisa mendapatkan keuntungan dari inovasi yang tepat. Peneliti banyak konsumen telah mencoba untuk mengembangkan instrumen pengukuran untuk mengukur tingkat inovasi konsumen.
Peluncuran produk baru dan jasa di pasar merupakan penting sumber meningkatkan ukuran bisnis dan keuntungan perusahaan. Keberhasilan memperkenalkan produk baru di pasar adalah isu penting dari pemasaran saat ini program.

Pendekatan pertama, salah satu mengacu pada cara produk baru atau ide-ide yang tersebar di pasar, yang dinamakan difusi. Sebagai hasil dari penelitian mengenai penyebaran teknologi baru, produk dan jasa, studi penelitian pada proses difusi telah diperpanjang. Para peneliti telah berfokus baik pada menjelaskan proses difusi dan menyusun beberapa model dari proses difusi.

Pendekatan kedua, mengacu pada adopsi atau proses putusan yang menentukan konsumen untuk menerima atau menolak produk baru atau ide.

Contoh Kasus Consumer Innovativeness

Sebagai contoh, Mr. X yang memiliki pengalaman meluncurkan produk baru melalui jasa lalu sebagai manajer pengembangan penjualan di Johnson & Johnson, direkomendasikan bahwa bisnis mempekerjakan "strategi air terjun" (yaitu, sebuah rilis country-to-negara yang berjenjang ) versus "strategi sprinkler" (semua pada satu waktu) untuk produk baru, pastikan untuk pendekatan mereka bervariasi tergantung pada negara dan kategori produk.
 Pemerintah dapat menerapkan penelitian ini ketika memperkenalkan produk baru, seperti mobil hemat bahan bakar, dan pelayanan kepada warganya dan  mengatakan kepada mereka siapa yang harus menargetkan pertama di mana daerah.


Consumer Compulsive Consumption
Topik konsumsi kompulsif, bahwa dorongan untuk membeli incontrollable yang mempengaruhi banyak konsumen yang besar, telah menerima peningkatan perhatian dari para peneliti selama beberapa tahun terakhir. Para peneliti telah melaporkan temuan menarik tentang bentuk menarik dari kecanduan. Strategi penelitian umum mereka telah ke pembeli kontras kompulsif dari konsumen biasa pada variabel yang relevan secara teoritis. Mereka telah menemukan konsumen kompulsif untuk menjadi lebih materialistis tapi tanpa harus melampirkan kepentingan yang lebih besar terhadap kepemilikan barang-barang konsumsi. Mereka juga menemukan mereka untuk menjadi lebih iri, lebih mungkin untuk berpikir bahwa berbelanja adalah menyenangkan, kurang murah hati, lebih mungkin untuk merasa bersalah setelah membeli sesuatu, lebih tinggi pada orientasi fantasi-imajinasi umum dan lebih rendah pada harga diri.
Strategi penelitian kompulsif versus normal juga telah diadopsi dalam penelitian lain. Sebagai bagian dari proses validasi instrumen pengukuran, Valence, d'Astous dan Fortier (1988) telah menemukan pembeli kompulsif menjadi lebih cemas pada umumnya dan lebih mungkin untuk memiliki dalam lingkaran keluarga mereka orang tua yang menunjukkan perilaku konsumen kasar seperti alkoholisme , toxicomania atau bulimia. Dalam penelitian lainnya (d'Astous dan Bellemare 1989), sejumlah kecil pembeli kompulsif dan normal sesuai dengan usia, jenis kelamin, pendapatan dan pekerjaan yang kontras pada reaksi mereka untuk mencetak iklan. Kelompok kompulsif ditunjukkan untuk bereaksi lebih baik daripada kelompok lain untuk gambar-berorientasi iklan
 
Contoh Kasus Consumer Compulsive Consumption
(misalnya "Polo Ralph Lauren. Bagi mereka yang memiliki kelas.") Sebagai lawan iklan yang menekankan manfaat produk (misalnya "Polo Ralph Lauren. Hanya kualitas ").. Nampak jelas disini menjelaskan hasil ini dengan menyatakan bahwa kegilaan konsumen kompulsif 'membeli berfungsi sebagai sarana untuk meningkatkan citra diri mereka. Mereka lebih memilih gambar-berorientasi iklan karena konsisten dengan membeli sebagai tanda status sosial.


Consumer Ethnocentrism
Pada dasarnya, orang etnosentris cenderung memandang kelompok mereka sebagai superior dari orang lain. Dengan demikian, mereka memandang kelompok lain dari perspektif mereka sendiri, dan menolak orang-orang yang berbeda dan menerima orang-orang yang mirip. Hal ini, pada gilirannya, berasal dari teori-teori sosiologi sebelumnya di-kelompok dan keluar-kelompok. Etnosentrisme, maka secara konsisten ditemukan, adalah normal untuk kelompok-ke-keluar kelompok.
Etnosentrisme konsumen khusus mengacu pada pandangan etnosentris yang diselenggarakan oleh konsumen di satu negara, dalam kelompok, terhadap produk dari negara lain, keluar-kelompok (Shimp & Sharma, 1987). Konsumen mungkin percaya bahwa itu tidak tepat, dan bahkan mungkin tidak bermoral, untuk membeli produk-produk dari negara lain.
 Pembelian produk asing dapat dipandang sebagai tidak layak karena biaya pekerjaan domestik dan melukai ekonomi. Pembelian produk asing bahkan dapat dilihat sebagai hanya patriotic.
Etnosentrisme konsumen individu memberikan pemahaman tentang apa pembelian yang diterima oleh kelompok, serta perasaan identitas dan milik. Bagi konsumen yang tidak etnosentris, atau polisentris konsumen, produk dievaluasi berdasarkan jasa-jasa mereka eksklusif asal-usul kebangsaan, atau bahkan mungkin dilihat lebih positif karena mereka asing .

Contoh Kasus Consumer Ethnocentrism
            Beberapa etnosentrisme konsumen telah diidentifikasi oleh berbagai penelitian.contohny,  Konsumen yang cenderung kurang etnosentris adalah mereka yang masih muda, mereka yang laki-laki, orang-orang yang berpendidikan lebih baik, dan mereka dengan tingkat pendapatan yang lebih tinggi. Karena  faktor-faktor penentu etnosentrisme konsumen dapat bervariasi dari satu negara ke negara dan budaya ke budaya. Di Turki, patriotiotisme ditemukan motif yang paling penting untuk etnosentrisme konsumen.  Diteorikan, adalah karena budaya kolektivis Turki, dengan patriotisme menjadi ekspresi penting dari kesetiaan kepada kelompok.  Di Republik Ceko lebih individualistis, perasaan nasionalisme berdasarkan rasa superioritas dan dominasi muncul untuk memberikan kontribusi yang paling penting untuk etnosentrisme konsumen.

Sumber :

Ø  Roehrich, G., “Consumer Innovativeness: Concepts and Measurements,” Journal of
Business Research , 57 , 671-677 (2004)

1 komentar:

  1. Hei friend, karena kita ini mahasiswa gundar, tolong ya blognya di kasih link UG, seperti www.gunadarma.ac.id, Studentsite studentsite.gunadarma.ac.id dan lain lain karna link link tersebut mempengaruhi kriteria penilaian mata kuliah soft skill

    Selain itu, Yuk ikut lomba 10 kategori lomba khusus bagi mahasiswa Universitas Gunadarma. Edisi Desember 2012 ini diperuntukan bagi mahasiswa S1 dan D3. Tersedia 100 pemenang, atau 10 pemenang untuk setiap kategori. link http://studentsite.gunadarma.ac.id/news/news.php?stateid=shownews&idn=755

    Oh iya, kalian nggak mau ketinggalan kan untuk update terhadap berita studentsite dan BAAK, maka dari itu, yuk pasang RSS di Studentsite kalian...untuk info lebih lanjut bagaimana cara memasang RSS, silahkan kunjungi link inihttp://hanum.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/folder/0.5

    makasi :)

    BalasHapus